25 C
Kuala Lumpur
Saturday, January 28, 2023
spot_img

Catatan Harian Mualaf Jerman Wilfred Hoffman tentang Islam dan Stres

loading…

Mualaf asal Jerman Murad Wilfred Hoffman membuat catatan harian tentang Islam dan Stres . Catatan yang ditulis di Bonn pada 14 Juni 1985 ini yang dihimpun dalam buku berjudul “Pergolakan Pemikiran: Catatan Harian Muslim Jerman” (Gema Insani Press, 1998). Berikut isi catatan tersebut:

Baca juga: Mualaf Jerman Murad Hoffman Bicara tentang Pluralisme dalam Islam

Ketika menerima satu tugas di Bonn, aku tiba-tiba bertemu dengan teman lamaku, Dr Alois Martis, Menteri Luar Negeri Jerman. Karena tertawan oleh jadwal-jadwal protokolernya, ia tergesa-gesa menjauh setelah berbicara denganku, tidak lebih dari dua menit. Keesokan harinya, ia jatuh meninggal karena penyumbatan pembuluh darah. Apakah ia terkena stres?

Pada saat ini, seluruh perhatian di Barat tervokus ke istilah ini. Ia adalah bahaya akibat manusia mengikuti suatu gaya hidup yang merusak kehidupannya.

Contohnya gaya pria modern, seperti direktur yang bekerja tidak lebih berat daripada orang-orang zaman dulu. Namun, yang baru –yang menyebabkan stres sebagai fenomena modern– adalah perasaan manusia atas ketidakmampuannya untuk hidup di bawah tekanan terus-menerus untuk mewujudkan kesuksesan yang lebih baik.

Tampak banyak orang di Barat yang tidak melihat di depan mereka, kecuali dua alternatif: berjuang total atau lari dari kenyataan. Mereka tidak lagi mampu melirik alternatif ketiga, yaitu membebaskan beban-beban berat mereka.

Akhirnya, para eksekutif, dalam perjuangan mereka berkompetisi mengejar harta dan kesuksesan (melawan waktu, kondisi, dan bos-bos mereka), menempuh cara-cara sampai melawan batas kemampuan tubuh mereka dengan menggunakan obat-obat terlarang, seperti: alkohol, rokok, pil penenang, doping, dan pil tidur. Akibatnya bisa ditebak, daya tahan tubuh mereka merosot, plus kondisi jantung, paru-paru, hati, sirkulasi darah, dan sistem saraf jadi memburuk.

Karenanya, para dokter menyarankan pasien agar berpantangan terhadap alkohol, rokok, dan makan yang berlebihan. Selain menyarankan meditasi untuk menenangkan sistem saraf mereka.

Baca juga: Kisah Mualaf Jerman Murad Wilfred Hoffman Pergi Haji

Bagiku, semua fenomena ini memperkuat argumentasi bahwa cara hidup islami sesuai dengan karakter manusia, seperti yang diidealkan Allah. Dan, Islam adalah solusi ideal bagi problematika kesehatan akhir-akhir ini.

Sebenarnya, tidaklah berlebihan, apabila aku mengatakan seorang muslim sejati tidak mungkin terkena stres dan depresi.

Alkohol? Haram hukumnya. Nikotin? Makruh hukumnya karena ada syubhat syirik yang tersirat dalam segala bentuk kebergantungan.

Kolesterol? Problem yang mudah dipecahkan selama tidak mengkonsumsi daging babi. Kegemukan? Bisa dikurangi dengan puasa Ramadhan, Takut gagal? Sungguh proklamasi, “Allahu Akbar” berarti selalu menyerahkan diri terhadap kekuasaan yang lebih besar, yaitu Allah.

Meditasi? Apa yang bisa melebihi dari shalat lima waktu sehari semalam?

Waktu adalah emas? Tidak bagi seorang muslim. Kebugaran? Sholat memiliki pengaruh positif dalam hal ini.

Kelancaran sirkulasi darah? Sungguh, wudhu bisa menstimulasi jaringan saraf.

Apa daftar di atas tidak cukup menjadi petunjuk penting bahwa gaya hidup ala Al-Qur’an dan As-Sunnah adalah yang sehat dan menyehatkan.

Baca juga: Mualaf Jerman Wilfred Hoffman Bicara tentang Bagaimana Menghadapi Maut

Ada satu alasan lagi mengapa aku berkeyakinan bahwa Islam adalah obat penawar yang berbeda dengan obat bius dalam menghadapi problem-problem utama pada masyarakat industri modern. Hal itu karena kapasitasku sebagai direktur. Aku tahu betul apa yang kuucapkan. Aku adalah direktur yang selalu membawa sajadah dalam tas kerjaku.”

Mualaf JermanWilfred Hoffman adalah nama sebelum ia masuk Islam. Begitu memeluk Islam, namanya ditambah menjadi Murad Wilfred Hoffman atau lebih populer dengan Murad Hoffman.

Sumber: kalam.sindonews.com

PERHATIAN: Kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui platform ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

BACA JUGA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

- Advertisement -spot_img

Tentang Blog

TRENDING LAGI