31.8 C
Kuala Lumpur
Friday, January 27, 2023
spot_img

Sejarah Perang Uhud dan Pelajaran Berharga untuk Umat Muslim

loading…

Sejarah Perang Uhud merupakan pertempuran paling menyakitkan bagi pasukan muslim dan membuat Nabi Muhammad SAW menangis. Selain menderita kekalahan, sebanyak 70 sahabat mulia gugur sebagai syahid.

Pada Perang Uhud ini, paman yang sangat dicintai Nabi Muhammad SAW, Hamzah bin Abdul Muthalib radhiyallahu ‘anhu gugur. Rasulullah SAW sendiri nyaris menjadi sasaran pedang pasukan kafir Quraisy. Beliau ikut terluka, gigi gerahamnya tanggal.

Latar BelakangPerang Uhud adalah pertempuran besar antara kaum muslimin dan kaum kafir Quraisy pada Tahun 625 M (Syawal Tahun ke-3 Hijriyah). Perang ini merupakan aksi balas dendam kaum kafir Quraisy yang kalah saat Perang Badar Tahun ke-2 Hijriyah (Ramadhan Tahun 624 M). Kekalahan mereka dalam Perang Badar telah mematikan aktivitas perdagangan kaum kafir Quraisy. Mereka juga ingin membalas banyaknya kematian di pihak mereka saat Perang Badar.

Kronologi Perang Uhud terjadi di dekat Bukit Uhud, sekitar 4 Mil dari Masjid Nabawi Madinah. Peran ini melibatkan 700 pasukan muslim yang dipimpin langsung oleh Rasulullah SAW. Sementara pasukan kafir Quraisy membawa 3.000 pasukan dipimpin pemuka Quraisy Abu Sufyan lengkap dengan baju zirah dan kudanya.

Pasukan musyrikin berkumpul di Ash-Shamghah, perkampungan dekat Kota Madinah. Mereka melepaskan unta dan kuda untuk memakan rumput di ladang kaum Anshar itu. Setelah itu, perjalanan mereka dilanjutkan ke Al-Aqiq dan kemudian singgah di dekat Bukit Uhud.

Jumlah PasukanPasukan muslimin berjumlah 700 orang, di antaranya pasukan infanteri 650 orang dan pasukan kavaleri 50 orang. Sedangkan pasukan kafir Quraisy berjumlah sangat banyak 3.000 orang. Para istri pemuka Quraisy ikut serta dalam pasukan ini. Sebanyak 2.900 orang berasal dari suku Quraisy dan sekutunya. Sedangkan 100 orang dari Bani Tsaqif. Sebanyak 700 orang memakai baju besi. Mereka membawa 200 ekor kuda dan 3.000 ekor unta. Pemimpinnya adalah Abu Sufyan bin Harb.

Pasukan Muslim KalahKetika mendapat kabar kedatangan pasukan musyrikin Quraisy, Nabi Muhammad SAW mengadakan pertemuan pada bulan Syawal 3 Hijriyah. Beliau menginstruksikan para pasukan muslim untuk tetap berada di Madinah dan membiarkan pasukan Abu Sufyan menyerbu Madinah. Madinah dalam keadaan siaga satu, tak seorang pun lepas dari senjatanya.

Ketika pasukan musyrikin melanjutkan perjalanan hingga mendekati Madinah. Mereka melewati Wadi Al-Aqiq, lalu membelok ke arah kanan hingga tiba di dekat Bukit Uhud, tepatnya di lokasi yang disebut Ainainy sebelah utara Madinah. Pasukan musyrikin Quraisy mengambil tempat di sana pada Jumat, 6 Syawal 3 Hijriyah.

Ketika pasukan muslim pimpinan Nabi Muhammad SAW tiba di Bukit Uhud, beliau mengatur formasi. Sebanyak 50 orang pemanah ditempatkan di puncak bukit, Abdullah bin Jubair ditunjuk sebagai pemimpinnya. Sedangkan yang lain bersiaga di antara bukit untuk melawan musuh.

Awalnya pertempuran didominasi oleh pasukan muslim. Namun keadaan berbalik ketika regu pemanah di bukit melihat kemenangan di depan mata. Mereka tidak sabar ingin mengambil harta rampasan lawan.

Ibnu Jubair yang memimpin pasukan pemanah sudah mengingatkan pasukan untuk mentaati pesan Nabi Muhammad. Namun, sebagian pasukan tergiur harta rampasan, mereka turun dan meninggalkan posisi mereka. Inilah yang memicu kehancuran pasukan muslim.

Ketika pasukan muslim berebut harta rampasan, pertahanan mereka tampak kosong dan membuka celah bagi pasukan Quraisy menyerang balik dari arah depan dan belakang. Akibatnya, pasukan muslim yang seharusnya dilindungi oleh regu pemanah akhirnya menjadi korban dan bulan-bulanan pasukan Quraisy.

Pelajaran Berharga

Sejarah Perang Uhud dan Pelajaran Berharga untuk Umat MuslimKekalahan pasukan muslim di Perang Uhud menjadi pelajaran berharga bagi umat muslim. Kekalahan ini sangat menyakitkan dan membuat Rasulullah SAW bersedih karena sebelumnya Allah menjanjikan kemenangan. Tetapi Allah berkehendak untuk memberi pelajaran.

Penyebab kekalahan pasukan muslim pada perang ini lantaran pasukan pemanah yang ditempatkan di atas bukit meninggalkan tempatnya karena tergiur harta rampasan perang. Allah telah mengampuni mereka setelah mereka menyesali kesalahan itu. Berikut keterangan Allah dalam Al-Qur’an:

وَلَقَدۡ صَدَقَكُمُ اللّٰهُ وَعۡدَهٗۤ اِذۡ تَحُسُّوۡنَهُمۡ بِاِذۡنِهٖ‌ۚ حَتّٰۤی اِذَا فَشِلۡتُمۡ وَتَـنَازَعۡتُمۡ فِى الۡاَمۡرِ وَعَصَيۡتُمۡ مِّنۡۢ بَعۡدِ مَاۤ اَرٰٮكُمۡ مَّا تُحِبُّوۡنَ‌ؕ مِنۡكُمۡ مَّنۡ يُّرِيۡدُ الدُّنۡيَا وَمِنۡكُمۡ مَّنۡ يُّرِيۡدُ الۡاٰخِرَةَ  ‌‌‌ۚ ثُمَّ صَرَفَكُمۡ عَنۡهُمۡ لِيَبۡتَلِيَكُمۡ‌ۚ وَلَقَدۡ عَفَا عَنۡكُمۡ‌ؕ وَ اللّٰهُ ذُوۡ فَضۡلٍ عَلَى الۡمُؤۡمِنِيۡنَ

Artinya: “Dan sungguh, Allah telah memenuhi janji-Nya kepadamu, ketika kamu membunuh mereka dengan izin-Nya sampai pada saat kamu lemah dan berselisih dalam urusan itu dan mengabaikan perintah Rasul setelah Allah memperlihatkan kepadamu apa yang kamu sukai. Di antara kamu ada orang yang menghendaki dunia dan di antara kamu ada (pula) orang yang menghendaki akhirat. Kemudian Allah memalingkan kamu dari mereka untuk mengujimu, tetapi Dia benar-benar telah memaafkan kamu. Dan Allah mempunyai karunia (yang diberikan) kepada orang-orang mukmin.” (QS Ali Imran ayat 152)

Sebagian pasukan muslim terutama regu pemanah kurang sabar dan tidak disiplin. Mereka lupa telah mengabaikan perintah (komando) dari Nabi Muhammad untuk tidak meninggalkan tempatnya masing-masing. Tetapi di antara mereka ada yang melanggarnya. Bahkan mereka berselisih karena menghendaki harta dunia yaitu rampasan perang. Maka saat itu musuh kembali menjadi kuat karena berhasil merebut tempat-tempat strategis yang membuat pasukan muslim menjadi lemah.

Para ahli tafsir menerangkan maksud janji Allah pada ayat ini sebagai berikut:1. Janji Allah akan menolong kaum mukminin dalam Perang Uhud dengan mengirimkan bala bantuan sebanyak lima ribu Malaikat jika mereka bersabar dan bertakwa.2. Janji Allah memberi kemenangan yang disampaikan oleh Nabi kepada regu pemanah selama mereka tidak meninggalkan tempatnya. Tetapi rupanya banyak yang meninggalkan tempatnya.3. Janji Allah akan menolong setiap orang mukmin yang bersabar dan bertakwa yang banyak disebutkan dalam beberapa ayat dalam Al-Qur’an.

Dalam Surat Ali Imran, Allah juga berfirman yang artinya:

“Jika kalian (pada Perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itu pun (pada Perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu Kami pergilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) dan supaya sebagian kalian dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim, dan agar Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa mereka) dan membinasakan orang-orang yang kafir. Apakah kalian mengira bahwa kalian akan masuk surga, pada¬hal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antara kalian, dan belum nyata orang-orang yang sabar. Sesungguhnya kalian mengharapkan mati (syahid) sebelum kalian menghadapinya; (sekarang) sungguh kalian telah melihatnya dan kalian menyaksikannya.” (QS Ali Imran ayat 140-143)

Baca Juga: Daftar 70 Sahabat Nabi yang Syahid dalam Perang Uhud

Wallahu A’lam

(rhs)

Sumber: kalam.sindonews.com

PERHATIAN: Kami tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui platform ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

BACA JUGA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

- Advertisement -spot_img

Tentang Blog

TRENDING LAGI